Serangan Politik Menodai Republik Kongo

Serangan Politik Menodai Republik Kongo

Serangan Politik Menodai Republik Kongo – Hampir dua lusin wanita datang minggu ini untuk menuduh pekerja bantuan melakukan eksploitasi dan penyerangan politik selama tanggapan internasional terhadap wabah Ebola di Republik Demokratik Kongo timur yang dimulai pada 2018, bahkan ketika bukti telah muncul bahwa pejabat Organisasi Kesehatan Dunia mungkin telah mengabaikannya. tuduhan pelecehan terhadap dua dokter yang dipekerjakan oleh agen tersebut.

Serangan Politik Menodai Republik KongoSerangan Politik Menodai Republik Kongo

congonline.com – Laporan terbaru menyusul tuduhan akhir tahun lalu oleh lebih dari 50 wanita pelecehan politik oleh pria yang mengatakan mereka bekerja untuk lembaga bantuan. Para wanita tersebut mengatakan kepada wartawan bahwa para pria, termasuk pegawai WHO dan Kementerian Kesehatan Kongo, menawari mereka pekerjaan dengan imbalan seks.

Semua insiden tersebut diduga terjadi ketika tim darurat dan komunitas berjuang selama dua tahun untuk mengakhiri wabah Ebola yang pada akhirnya menewaskan hampir 2.300 orang, dengan latar belakang ketidakamanan regional yang menghambat keefektifan upaya kesehatan dan pekerja kemanusiaan di lapangan.

Dilansir dari laman detik.com, Secara keseluruhan, tuduhan mengungkapkan bahwa tanggapan tersebut juga dirusak oleh pelecehan politik yang meluas, karena pekerja bantuan mengeksploitasi situasi darurat dan posisi mereka dengan sedikit ketakutan akan dampaknya.

Baca Juga : DRC: Apakah ‘Keadaan Pengepungan’ Presiden Tshisekedi Ditutup-tutupi?

Kurangnya akuntabilitas digarisbawahi oleh laporan dari Associated Press minggu ini yang menuduh bahwa pejabat WHO yang bertanggung jawab atas tanggapan badan tersebut di Kongo diberitahu pada tahun 2019 tentang klaim pelecehan politik terhadap dua dokter yang dipekerjakan oleh badan kesehatan global tersebut, tetapi tidak mengambil langkah untuk itu. pindahkan orang-orang itu dari posisi mereka atau berikan cuti administratif.

Seorang staf WHO dan tiga ahli Ebola yang menyampaikan kekhawatiran terpisah tentang salah satu pria tersebut, Boubacar Diallo, diberitahu untuk tidak melanjutkan masalah tersebut. Baik Diallo, yang memiliki hubungan dekat dengan Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, dan dokter lain yang disebutkan dalam tuduhan, Jean-Paul Ngandu, membantah tuduhan terhadap mereka.

The New Humanitarian dan Thomson Reuters Foundation melaporkan tuduhan pertama pelecehan dan eksploitasi politik oleh 51 wanita di Beni, sebuah pusat perdagangan di Kongo timur, akhir tahun lalu. Sejak itu, beberapa lembaga telah mengumumkan penyelidikan atas respons wabah mereka. WHO telah membentuk komisi independen, dan Oxfam menangguhkan dua anggota staf yang dituduh melakukan pelecehan politik.

Tuduhan baru yang diungkapkan oleh dua media minggu ini, yang menyangkut 22 perempuan di Butembo, pusat regional lainnya, telah memicu seruan untuk dijawab — dan pertanggungjawaban. Seorang wanita menuduh pegawai WHO memperkosanya. Tiga wanita lainnya dilaporkan hamil setelah melakukan hubungan politik dengan pekerja bantuan, dan satu meninggal ketika dia melakukan aborsi.

“Jika bukan karena respons Ebola ini, saudara perempuan saya akan tetap hidup dan berjuang untuk anak-anaknya,” kata saudara perempuan perempuan itu kepada wartawan.

Bahkan sebelum tuduhan pelecehan politik muncul, tanggapan wabah tersebut dirundung oleh tuduhan korupsi. Dan di dalam komunitas di provinsi Kivu Utara dan Ituri di mana wabah paling ganas, “ketidakpercayaan populer yang meluas terhadap lembaga negara, dikombinasikan dengan masuknya bantuan internasional yang tiba-tiba dan sangat terlihat… juga membuat penduduk setempat curiga terhadap tim tanggapan dan narasi medis.

Ebola itu sendiri, ”seperti yang dilaporkan Emmanuel Freudenthal dari Beni untuk WPR pada 2019. Ketidakpercayaan itu menyebabkan beberapa bentrokan mematikan antara komunitas dan pekerja bantuan.

Tetap up to date pada berita Afrika dengan kawat berita Afrika harian kami yang dikuratori.

Berikut adalah ikhtisar berita dari tempat lain di benua ini:

Afrika Timur

Sudan Selatan: Presiden Salva Kiir mengumumkan komposisi parlemen baru negara itu pada hari Senin, akhirnya memenuhi ketentuan utama dari kesepakatan damai 2018 yang rapuh yang mengakhiri pertempuran lima tahun antara pemerintah dan pemberontak yang dipimpin oleh Wakil Presiden Pertama Riek Machar. Kesepakatan itu, yang mengembalikan Machar ke pemerintahan, juga menyerukan perwakilan pemberontak untuk diintegrasikan ke dalam legislatif pada Februari 2020.

Majelis Legislatif Nasional Transisi yang baru meluaskan badan legislatif dari 400 menjadi 550 kursi, dengan mayoritas anggota parlemen diambil dari Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan yang berkuasa.

Mantan kelompok pemberontak Machar, Gerakan-dalam-Oposisi Pembebasan Rakyat Sudan menerima 128 kursi, sementara 90 lainnya dicadangkan untuk legislator dari kelompok oposisi yang lebih kecil. Anggota parlemen baru tidak dipilih, tetapi dinominasikan oleh partainya.

Namun, di tempat lain, Kiir dan Machar “telah mencapai sedikit hal di luar gencatan senjata yang rumit, karena sebagian besar ketentuan perjanjian merana tidak terpenuhi”, termasuk penyatuan kekuatan dan pembentukan pengadilan transisi, seperti yang dijelaskan Alan Boswell dalam pengarahan WPR bulan Februari.

Afrika Tengah

Kamerun: Pengadilan menghukum dua wanita transgender karena “percobaan homopolitikitas” dan ketidaksenonohan di depan umum pada hari Selasa dan menghukum mereka lima tahun penjara, hukuman maksimum yang diizinkan berdasarkan hukum.

Mereka juga didenda $ 370. Shakiro, seorang selebriti media sosial lokal, ditangkap bersama seorang temannya di sebuah restoran pada bulan Februari. Keyakinan mereka adalah contoh terbaru dari tindakan keras yang berkembang di Kamerun terhadap anggota komunitas LGBT, yang menghadapi pengawasan ketat dari pemerintah, pasukan keamanan, dan masyarakat umum.

Hal ini membuat mereka “rentan terhadap penangkapan, serangan fisik dan verbal, dan berbagai bentuk pelecehan lainnya,” seperti yang dijelaskan mantan editor senior WPR Robbie Corey-Boulet dalam artikel WPR 2019.

Shakiro telah blak-blakan di Facebook dan YouTube tentang penganiayaan yang dihadapi anggota komunitas LGBT di Kamerun. Pengacaranya mengatakan penangkapan dan hukumannya adalah upaya pemerintah untuk membungkamnya.

Afrika Selatan

Malawi: Pejabat memerintahkan pengungsi dan pencari suaka yang telah meninggalkan satu-satunya kamp pengungsi di negara itu, Dzaleka, untuk kembali ke fasilitas tersebut atau menghadapi pengusiran dari negara tersebut.

Para pejabat memperkirakan perintah itu akan memengaruhi setidaknya 2.000 orang, banyak di antaranya meninggalkan kamp yang penuh sesak bertahun-tahun lalu dan telah lama terintegrasi ke dalam masyarakat dan ekonomi Malawi.

Pejabat pemerintah mengklaim bahwa mereka menimbulkan ancaman keamanan nasional, tetapi menawarkan kesempatan bagi pengungsi yang telah menikah dengan warga negara Malawi untuk mengajukan izin tinggal permanen.

Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengakui hak pemerintah untuk memerintahkan para pengungsi dan pencari suaka kembali ke Dzaleka, tetapi memperingatkan tentang implikasinya, termasuk risiko kepadatan tambahan. Hampir 50.000 orang saat ini tinggal di fasilitas tersebut, yang pada awalnya dibangun untuk menampung hingga 15.000 orang.

Afrika Utara

Aljazair: Pemerintah mengumumkan akan melarang demonstrasi yang belum mendapat persetujuan sebelumnya, sebuah langkah yang secara luas dilihat sebagai upaya terbaru untuk membungkam gerakan protes Hirak yang bangkit kembali.

Pejabat PBB juga memperingatkan minggu ini bahwa pejabat keamanan telah menggunakan kekuatan yang tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa sejak aktivis Hirak melanjutkan aktivitas mereka pada bulan Februari.

Presiden Abdelmadjid Tebboune telah mengerahkan berbagai strategi untuk melemahkan gerakan Hirak, yang muncul lebih dari dua tahun lalu ketika pendahulu dari suku Tebboune, Abdelaziz Bouteflika, mengumumkan keputusannya untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima meski secara fisik tidak fit untuk menjalankan tugas jabatan.

Baca Juga : Politik Biden Bukanlah Orang Jahat VS Politik Barrack Obama

Setelah Bouteflika mengundurkan diri, Hirak beralih “untuk menuntut reformasi ke seluruh sistem politik yang mengakar,” seperti yang dijelaskan Francisco Serrano dalam pengarahan WPR bulan Agustus.

Tebboune melarang demonstrasi mereka pada awal pandemi COVID-19. Sekarang mereka telah melanjutkan, pemerintahnya mencoba untuk memanfaatkan ketentuan dalam konstitusi baru, yang dipaksakan oleh pemerintahannya pada November 2020, yang membutuhkan pemberitahuan sebelumnya untuk setiap demonstrasi.

Ini juga mengharuskan penyelenggara untuk menyebut individu tertentu sebagai yang bertanggung jawab atas protes, yang dapat melemahkan salah satu kekuatan kunci dari gerakan tanpa pemimpin.
Afrika Barat

Sierra Leone: Wakil Menteri Kehakiman Umaru Napoleon Koroma mengumumkan Rabu bahwa pemerintah akan menghapus hukuman mati. Meskipun tidak ada eksekusi yang dilakukan di negara itu sejak 1998, hukuman mati tetap tercatat di buku-buku bagi orang-orang yang dihukum karena perampokan, pembunuhan, pengkhianatan dan pemberontakan, yang menuai kritik dari para aktivis hak asasi manusia.

Koroma mengatakan pemerintah akan meminta Parlemen untuk mengesahkan undang-undang yang menghapus hukuman mati dan memperkenalkan penjara seumur hidup sebagai hukuman maksimum untuk kejahatan tersebut.

Email internal mengungkapkan WHO mengetahui klaim pelecehan politik di Kongo

Ketika Shekinah bekerja sebagai asisten perawat di timur laut Kongo pada Januari 2019, katanya, seorang dokter Organisasi Kesehatan Dunia menawarinya pekerjaan untuk menyelidiki kasus Ebola dengan gaji dua kali lipat dari gaji sebelumnya – dengan sebuah tangkapan.

“Ketika dia meminta saya untuk tidur dengannya, mengingat kesulitan keuangan keluarga saya…. Saya menerimanya, ”kata Shekinah, 25, yang meminta agar hanya nama depannya yang digunakan karena takut akan berdampak.

Ia menambahkan, dokter, Boubacar Diallo, yang kerap membual tentang hubungannya dengan Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, juga menawari beberapa temannya pekerjaan sebagai imbalan seks.

Seorang staf WHO dan tiga ahli Ebola yang bekerja di Kongo selama wabah secara terpisah memberi tahu manajemen tentang masalah pelecehan politik umum di sekitar Diallo, The Associated Press telah mempelajari. Mereka mengatakan bahwa mereka diberitahu untuk tidak membawa masalah ini lebih jauh.

WHO telah menghadapi tuduhan publik yang meluas tentang pelecehan sistemik terhadap wanita oleh staf yang tidak disebutkan namanya, yang Tedros nyatakan direktur kemarahan dan darurat Dr. Michael Ryan berkata, “Kami tidak memiliki lebih banyak informasi daripada yang Anda miliki.”

Tetapi penyelidikan AP sekarang menemukan bahwa meskipun mereka menyangkal pengetahuan publik, manajemen senior WHO tidak hanya diberitahu tentang dugaan pelecehan politik pada tahun 2019 tetapi juga ditanya bagaimana menanganinya.

AP juga untuk pertama kalinya melacak nama dua dokter yang dituduh melakukan pelecehan politik, Diallo dan Dr. Jean-Paul Ngandu, keduanya dilaporkan ke WHO.

Ngandu dituduh oleh seorang wanita muda menghamilinya. Dalam kontrak notaris yang diperoleh AP, dua staf WHO, termasuk seorang manajer, menandatangani sebagai saksi kesepakatan Ngandu untuk membayar perempuan muda itu, menutupi biaya kesehatannya dan membeli tanahnya. Kesepakatan itu dibuat “untuk melindungi integritas dan reputasi” WHO, kata Ngandu.

Saat dihubungi AP, Diallo dan Ngandu membantah melakukan kesalahan. Investigasi tersebut didasarkan pada wawancara dengan puluhan staf WHO, pejabat Ebola di Kongo, email pribadi, dokumen hukum, dan rekaman pertemuan internal yang diperoleh AP.

Seorang manajer senior, Dr. Michel Yao, menerima email keluhan tentang kedua pria tersebut. Yao tidak memecat Ngandu meskipun ada laporan pelanggaran. Yao tidak memiliki kekuatan untuk memberhentikan Diallo, seorang Kanada, yang memiliki jenis kontrak yang berbeda, tetapi baik dia maupun manajer WHO lainnya tidak menempatkan Diallo pada cuti administratif.

AP tidak dapat memastikan apakah Yao meneruskan keluhan tersebut kepada atasannya atau penyelidik internal badan tersebut, seperti yang dipersyaratkan oleh protokol WHO. Yao sejak itu dipromosikan menjadi direktur Departemen Operasi Kesehatan Strategis Jenewa.

Delapan pejabat tinggi secara pribadi mengakui bahwa WHO telah gagal menangani eksploitasi politik secara efektif selama wabah Ebola dan bahwa masalahnya adalah sistemik, menurut rekaman pertemuan internal.

Pengungkapan itu datang pada saat badan kesehatan PBB mereda tanggapannya terhadap dua epidemi Ebola baru-baru ini di Kongo dan Guinea, dan sudah berada di bawah tekanan untuk pengelolaan tanggapan global terhadap pandemi COVID-19.

WHO menolak mengomentari tuduhan pelecehan politik tertentu, dan tidak satu pun dari 12 pejabat WHO yang dihubungi menanggapi permintaan komentar berulang kali.

Juru bicara Marcia Poole mencatat bahwa Tedros mengumumkan penyelidikan independen atas pelecehan politik di Kongo setelah laporan media keluar pada Oktober. Penemuan akan dilakukan paling cepat pada bulan Agustus, kata para penyelidik.

“Setelah kami memilikinya, kami akan meninjaunya dengan cermat dan mengambil tindakan tambahan yang sesuai,” kata Poole. “Kami sadar bahwa lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mencapai visi kami tentang operasi darurat yang melayani yang rentan sekaligus melindungi mereka dari semua bentuk penyalahgunaan.”

Kode etik WHO untuk staf mengatakan bahwa mereka “jangan pernah terlibat dalam tindakan eksploitasi politik” dan untuk “menghindari tindakan apa pun yang dapat dianggap sebagai penyalahgunaan hak istimewa”, yang mencerminkan dinamika kekuasaan yang tidak setara antara dokter yang berkunjung dan wanita yang rentan secara ekonomi.

Tetapi audit internal WHO tahun lalu menemukan beberapa pekerja bantuan tidak diharuskan untuk menyelesaikan pelatihan badan tersebut tentang pencegahan pelecehan politik sebelum mulai bekerja selama Ebola.

Berita Republik Demokratik Kongo Hari Ini - Informasi Politik Kongo Terbaru