Perebutan Baru Untuk DPR Congo Dimulai Dengan Sungguh-sungguh

Perebutan Baru Untuk DPR Congo Dimulai Dengan Sungguh-sungguh

Perebutan Baru Untuk DPR Congo Dimulai Dengan Sungguh-sungguh – Presiden Republik Demokratik Kongo Felix Tshisekedi semakin dipandang sebagai bangsanya sendiri. Dia telah berhasil menyingkirkan pendahulunya dan dalang yang dianggap sebagai dalang Joseph Kabila dan bahkan maju untuk terpilih sebagai ketua Uni Afrika.

Perebutan Baru Untuk DPR Congo Dimulai Dengan Sungguh-sungguhPerebutan Baru Untuk DPR Congo Dimulai Dengan Sungguh-sungguh

congonline.com – Dunia pada umumnya, dan Afrika pada khususnya, telah mendapatkan kepercayaan pada DRC “baru” di bawah Presiden Tshisekedi, setelah beberapa dekade dipandang sebagai negara yang gagal. Presiden tampak berkomitmen untuk reformasi, memberantas korupsi dan membawa perdamaian relatif ke timur yang bermasalah, tempat puluhan kelompok milisi beroperasi.

Setelah terpilih dalam jajak pendapat kontroversial tahun 2019, Presiden Tshisekedi harus melawan tuduhan pencurian suara dan mengklaim bahwa memang Joseph Kabila yang memiliki tuas kekuasaan.

Tetapi pemimpin Kongo itu tampaknya telah mengubah politik negara itu, mengambil kendali atas dua kamar Parlemen, yang baru-baru ini memilih untuk menggulingkan perdana menteri Kabila Sylvestre Ilunga. Pilihannya atas Perdana Menteri, Jean-Michel Sama Lukonde, dipandang sebagai seorang reformis.

Baca Juga : Serangan Politik Menodai Republik Kongo

Dilansir dari laman kompas.com “Status” baru untuk pemimpin Kongo ini telah membuat banyak rekan Afrika-nya jatuh atas perhatiannya, dengan Uhuru Kenyatta dari Kenya, ketua Komunitas Afrika Timur – yang telah berupaya agar DRC bergabung dengan blok itu segera setelah mungkin – melakukan tur tiga hari ke negara tersebut dan kembali ke rumah dengan sekantong barang. Pada minggu itu juga Mohamed Abdullahi Farmaajo, pemimpin Somalia yang terkepung, mengunjungi Kinshasa selama sehari.

Pada bulan Januari, Paul Kagame dari Rwanda mengirim delegasi ke Kinshasa dengan “pesan khusus” dan untuk mengadakan pembicaraan bilateral di beberapa bidang, “termasuk politik, ekonomi, dan keamanan.”

Sementara kedua pemimpin – secara terpisah – berbicara tentang kerja sama dalam masalah regional, Nairobi yang tampaknya mendorong melalui amplop ganda keamanan dan perdagangannya.

Mereka menyaksikan pembaruan kesepakatan tentang pengelolaan angkutan laut, kesepakatan umum tentang kerja sama, kesepakatan keamanan bilateral dan satu lagi tentang pertahanan. Dengan pembaruan perjanjian manajemen pengiriman, Nairobi memberikan tawaran kepada Kinshasa yang meningkatkannya untuk menikmati hak istimewa yang biasanya disediakan untuk negara-negara anggota EAC.

Sinyal ini, oleh ketua EAC tidak kurang, berarti hanya masalah waktu sebelum Kinshasa secara resmi bergabung dengan blok regional. Memang, pada hari Jumat, Sekretaris Jenderal EAC yang baru Peter Mathuki mengatakan bahwa prosesnya sedang berjalan cepat.

“Sesuai arahan KTT ke-21, penerimaan Republik Demokratik Kongo sangat mendesak dan strategis di kawasan ini dan oleh karena itu saya akan memprioritaskan proses penerimaan,” kata Dr Mathuki.

Niat baik politik yang tampak dapat dimengerti, karena DRC, yang disebut sebagai “Raksasa Afrika”, hadir dengan populasi konsumen sekitar 87 juta orang.

China memimpin

Perdagangan dengan Kinshasa saat ini merupakan pelestarian China, Afrika Selatan, Zambia, Belgia, dan India, dengan China mengambil 31 persen ($ 2,07 miliar) dari total impor Kongo ($ 6,66 miliar) pada tahun 2019.

Sebuah studi baru oleh Dewan Bisnis Afrika Timur bekerja sama dengan Badan Kerjasama Internasional Jerman menunjukkan bahwa negara tersebut menyajikan peluang perdagangan yang sangat besar mengingat jumlah populasinya yang besar menyumbang hampir setengah dari populasi negara anggota EAC jika digabungkan.

Kajian bertajuk “Opportunities for Trade in DRC: A perspektif dari Afrika Timur” yang dilakukan pada tahun 2020 menunjukkan bahwa potensi perdagangan di DRC belum sepenuhnya dimanfaatkan oleh negara-negara anggota EAC sebagian besar disebabkan oleh maraknya hambatan non-tarif dan sifat informal perdagangan di antara mereka.

Menurut laporan impor DRC dari EAC didominasi oleh minyak bumi dan minyak yang diperoleh dari mineral bituminous (tidak termasuk minyak mentah), gandum atau tepung mesin, beras, semen dan minyak sawit, dengan ekspor minyak bumi EAC tumbuh lebih cepat daripada produk lainnya. .

“Permohonan DRC untuk bergabung dengan EAC adalah sinyal bagi bisnis di EAC untuk mempersiapkan secara strategis dan operasional untuk memasuki pasar DRC yang menguntungkan. Untuk mencapai hal ini, titik awal yang masuk akal adalah membangun peluang perdagangan di DRC yang selaras dengan kekuatan bisnis di EAC, ”kata laporan tersebut.

Joseph Hartung, seorang peneliti di Horn International Institute for Strategic Studies di Nairobi, mengatakan ada tantangan substansial terhadap integrasi DRC. Ini termasuk masalah domestik dengan pembangunan infrastruktur dan ketidakamanan kronis serta pertengkaran ekonomi dan politik di dalam EAC itu sendiri.

“Ini tentu tidak boleh dianggap enteng. Namun, potensi besar populasi DRC yang hampir 87 juta orang sebagai pasar barang-barang EAC tidak bisa dilewatkan. Penyertaan DRC di EAC berpotensi untuk membalikkan tren negatif saat ini dalam volume perdagangan dengan negara-negara anggota EAC. ”

Kenya telah terseok-seok ke puncak antrian, memberi Kinshasa kesepakatan yang akan membuatnya mengerahkan pejabat di Pelabuhan Mombasa untuk membantu pembersihan jalur cepat barang yang menuju ke Great Lakes. DRC dapat diberikan deport kliring khusus, lengkap dengan Bea Cukai yang diselaraskan.

Semua mata akan tertuju pada port Kisumu dan peran apa yang akan dimainkannya dalam skema ini.

“Kami bermaksud untuk menghubungkan, berkat Kenya, Samudra Hindia ke Samudra Atlantik. Pekerjaan ini harus dimulai dalam beberapa hari ke depan, ”kata Presiden Tshisekedi yang bersemangat pada konferensi pers bersama. “Ini akan membawa Mombasa-Beni melalui Uganda-Ituri-Kisangani ke Sungai Kongo. Ini akan membuka jalan bagi proyek energi. ”

Presiden Kenyatta mengatakan: “Satu hal yang saya ingin kedua tim [teknis] kami kerjakan adalah memastikan bahwa kami meringankan masalah orang-orang kami untuk dapat melakukan perjalanan antara kedua negara kami.”

Sudut regional

Dengan jaminan potensial untuk kelancaran arus barang ke Great Lakes, perusahaan-perusahaan Kenya bersiap untuk perebutan buah yang menggantung rendah di DRC, melawan persaingan yang diharapkan dari EAC dan lebih jauh.

Kenya, oleh karena itu, menawarkan untuk membuka pos-pos diplomatik di Goma dan Lubumbashi di DRC timur yang bermasalah tetapi kaya sumber daya, dalam apa yang dikatakan Presiden Kenyatta akan memudahkan layanan konsuler bagi para pedagang. Kedua belah pihak juga sepakat untuk menyelaraskan aturan visa mereka.

Untuk Kenya, perdagangan tahunan Ksh1,8 miliar ($ 16,4 juta) saat ini dengan DRC diperkirakan akan meningkat dan persentase bagian Pelabuhan Mombasa dalam mengirimkan barang ke DRC akan meningkat, menurut duta besar Kenya untuk DRC George Masafu.

“Kami akan melakukan jauh lebih baik, jika kami membuatnya lebih mudah untuk terbang masuk dan keluar dari kedua negara kami. Ada banyak orang yang mencari peluang dan infrastruktur serta keamanan sangat penting. “

Dan Kenya Airways telah menandatangani perjanjian code-share dengan Congo Airways untuk mencari cara agar penerbangan lebih sering ke Nairobi, Kinshasa, dan tujuan lainnya. Kesepakatan itu juga melibatkan perawatan pesawat dan memikul “kelebihan” penumpang satu sama lain.

Pembagian kode awalnya akan berfungsi selama dua tahun dan para pejabat mengatakan itu dapat membantu kedua maskapai yang sakit untuk mempertahankan rute mereka di seluruh Afrika. Maskapai penerbangan Kenya telah terbang ke Kinshasa dan Lubumbashi dan pengaturan baru ini berarti penumpang dari Nairobi dapat melakukan perjalanan ke wilayah lain di DRC dengan tiket KQ, bahkan di mana Kenya Airways tidak terbang.

Perjanjian kemitraan ditandatangani oleh kepala eksekutif grup Kenya Airways Allan Kilavuka dan rekannya dari Congo Airways Desire Balazire Bantu dan disaksikan oleh kedua presiden dan menteri mereka.

Bank Ekuitas Kenya secara resmi membuka kantornya di Kinshasa, setahun setelah membeli saham di Bank BCD.

Kesepakatan ini harus berkembang dalam lingkungan yang aman. Berbagai kelompok pemberontak DRC berbasis di mana sebagian besar barang impor yang diimpor pergi. Tetangga dituduh mendanai pemberontak untuk mengakses mineral. Misalnya, Uganda saat ini menghadapi gugatan hukum di Mahkamah Internasional, dengan Kinshasa meminta Ksh4,3 miliar ($ 39,1 juta) sebagai ganti rugi atas intervensi militer Kampala pada tahun 1997. DRC menuduh Kampala mengirim pasukan, seolah-olah untuk membantu, tetapi akhirnya menjarah.

Kongo telah menghadapi epidemi seperti Ebola dan campak dan juga memerangi Covid-19. Indeks pembangunan manusianya buruk, peringkat 175 dari 189 pada indeks PBB. Dan memiliki jalan yang buruk, namun kaya dengan kayu, emas, dan mineral tanah jarang lainnya.

Terus menerus diganggu oleh perang saudara, negara ini baru saja mulai stabil. Kenya mengatakan akan mengerahkan pasukan ke Pasukan Intervensi Cepat, bagian dari Misi PBB ke DRC [Monusco], yang terdiri dari pasukan Afrika.

Peran Mogadishu dalam kudeta istana

Kebuntuan politik antara Presiden Somalia Mohamed Abdullahi Mohamed ‘Farmajo’ dan para pemimpin federal regional dikaitkan dengan kecurigaan bahwa Mogadishu mensponsori kandidat untuk menggulingkan presiden regional dalam pemilihan daerah yang akan datang.

Para ahli mengatakan ini adalah salah satu faktor yang menyebabkan yang terakhir mengumumkan pemutusan hubungan dengan Mogadishu pada 8 September, sebuah langkah yang dapat menggagalkan upaya untuk membebaskan daerah-daerah yang masih dikuasai oleh Al Shabaab.

Daerah seharusnya mengadakan pemilihan presiden secara bertahap mulai November hingga akhir 2019.

Negara Bagian Barat Daya akan pergi ke tempat pemungutan suara pada bulan November, diikuti oleh Puntland dan Hirshabelle.

Baca Juga : Politik Biden Bukanlah Orang Jahat VS Politik Barrack Obama

Abdilatif Maalim, seorang spesialis komunikasi strategis yang berbasis di Mogadishu, mengatakan kepada The EastAfrican bahwa dengan pemilihan umum yang akan datang di sebagian besar negara bagian federal, para pemimpin petahana menghadapi persaingan ketat dari kandidat yang dikatakan disponsori oleh Villa Somalia.

Tetapi Maalim menambahkan bahwa selain ketakutan akan hasil pemilu yang akan datang, rebutan lainnya adalah bahwa sejak Presiden Farmajo menjabat pada Februari tahun lalu, pemerintahnya kurang memperhatikan keluhan negara bagian.

Dia malah menanam kroni di seluruh negara bagian yang telah mempersulit hidup para petahana.

Lima wilayah

Kelima pemimpin regional itu memboikot pertemuan Dewan Keamanan Nasional yang dipanggil oleh Presiden Farmajo pada 17 September, menuntut pihak ketiga menengahi pembicaraan antara mereka dan Mogadishu.

Perdana Menteri Hassan Ali Khayre, bagaimanapun, menolak tuntutan tersebut, dengan mengatakan Somalia telah melampaui mediasi pihak ketiga dan bahwa semua perbedaan dapat diselesaikan melalui kompromi oleh orang Somalia sendiri.

Para pemimpin daerah, Abdiweli Mohamed Ali Gaas (Puntland), Ahmed Duale Gelle (Galmudug), Mohamed Abdi Ware (Hirshabelle), Sharif Hassan Sheikh Aden (Negara Bagian Barat Daya) dan Sheikh Ahmed Madobe dari Jubaland menuduh presiden mencampuri urusan internal mereka , gagal mengalahkan Al Shabaab dan tertinggal dalam proses legislasi.

Majelis Tinggi (Senat), yang mewakili kepentingan negara bagian, telah membentuk komite untuk menengahi antara pusat dan daerah, tetapi upaya ini menghadapi tantangan persepsi bahwa Senat pro-daerah.

Tugas urusan Somalia ke Kenya, Ali Mohamed Sheikh, mengatakan kepada The EastAfrican bahwa pemerintah sedang berbicara dengan para pemimpin secara individu sebelum mengadakan pertemuan dengan mereka semua.

Berita Republik Demokratik Kongo Hari Ini - Informasi Politik Kongo Terbaru