Kekerasan Endemik Di Kongo Timur: Apa Yang Menjadi Pemicunya?

Kekerasan Endemik Di Kongo Timur: Apa Yang Menjadi Pemicunya?

Kekerasan Endemik Di Kongo Timur: Apa Yang Menjadi Pemicunya? – Pada 23 Februari, duta besar Italia untuk Republik Demokratik Kongo (DRC), Luca Attanasio, pengawalnya Vittorio Iacovacci dan sopir mereka Mustapha Milambo tewas di Kongo timur. Mereka adalah bagian dari konvoi yang melakukan perjalanan dari kompleks Program Pangan Dunia di Goma, Kongo timur.

Kekerasan Endemik Di Kongo Timur: Apa Yang Menjadi Pemicunya?Kekerasan Endemik Di Kongo Timur: Apa Yang Menjadi Pemicunya?

congonline.com – Konvoi mengambil jalan yang membentuk perbatasan timur Taman Virunga – sebuah taman nasional yang terkenal dengan gorila gunung liarnya. Mobil-mobil dihentikan di bawah todongan senjata di sebuah tempat bernama 3 Antena dekat Kibumba, dan Milambo tertembak enam penumpang lainnya terpaksa meninggalkan kendaraan dan berjalan ke semak-semak. Di sini, baku tembak terjadi dengan penjaga taman di mana Attanasio dan Iacovacci terkena.

Dilansir dari laman kompas.com Pertanyaan diajukan tentang siapa yang melakukannya dan mengapa. Ini dengan cepat mengarah ke medan yang keruh. Saya seorang peneliti konflik dan pakar kelompok bersenjata yang beroperasi di DRC timur. Peristiwa tragis ini hanyalah satu contoh dalam ekonomi politik kekerasan yang meluas dan sangat kompleks yang mempengaruhi kehidupan jutaan orang di negara ini.

Baca Juga : Dinasti politik Congo Presiden Mempersiapkan Putra Mereka Untuk Berkuasa

Selama hampir tiga dekade, Kongo timur telah dicirikan oleh ketidakamanan, dengan seringnya pecahnya kekerasan antara kelompok bersenjata dan serangan terhadap warga sipil. Jutaan orang terpaksa melarikan diri dari kekerasan ini.

Sejak tahun 1990-an kelompok bersenjata telah membentuk bagian penting dari ekonomi politik Kongo timur. Komunitas menciptakan milisi pertahanan diri sebagai tanggapan terhadap kelompok bersenjata yang didukung asing yang dituduh menggunakan perang untuk menjarah kekayaan negara.

Seiring waktu, mobilisasi bersenjata berubah menjadi tujuan itu sendiri; untuk menghasilkan uang, untuk mengekspresikan kekuatan politik, atau hanya untuk pemuda untuk mengatasi kekacauan. Banyak dari kelompok awal bercampur, terpecah, dan bermetastasis menjadi permadani pemberontak yang kompleks saat ini. Menurut hitungan terakhir, lebih dari 120 kelompok bersenjata hadir di DRC timur.

Penelitian saya selama delapan tahun terakhir berfokus pada bagaimana kelompok-kelompok bersenjata di kawasan itu bekerja dan mendanai diri mereka sendiri. Ini telah memberi saya wawasan tentang medan politik dan keamanan, termasuk penjelasan mengapa kawasan ini begitu keras, dan mengapa ketidakamanan terus berlanjut.

penculikan

Peristiwa baru-baru ini segera dibingkai sebagai penculikan yang gagal. Mengingat konteks Kongo timur, itu tidak akan mengejutkan.

Menurut Pelacak Keamanan Kivu, selama beberapa tahun terakhir, lebih dari 5.000 warga sipil di wilayah tersebut telah menjadi korban penculikan dan penculikan. Sasaran penculikan berkisar dari anak sekolah hingga perempuan dan pengusaha. Pemerkosaan dan penyiksaan adalah teknik umum pemeras, dan seringkali berakhir dengan kematian.

Penyergapan terutama terkonsentrasi di daerah di mana Milambo, Iacovacci dan Attanasio kehilangan nyawa mereka.

Ini juga merupakan tempat di mana banyak aktor keamanan yang berbeda memegang kekuasaan, memperumit atribusi. Tempat kejadian adalah rumah bagi pos pemeriksaan tentara Kongo dan stasiun penjaga Taman Virunga, dan baru-baru ini diserang oleh Angkatan Bersenjata Rwanda.

Ia juga melintasi zona pengaruh tiga kelompok bersenjata: sebuah faksi Pasukan Demokratik untuk Pembebasan Rwanda (FDLR) – sebuah kelompok bersenjata Rwanda yang bertahan di Taman Virunga – sebuah faksi dari kelompok bela diri Hutu Kongo, Nyatura , dan sisa-sisa Gerakan 23 Maret (M23), juga dikenal sebagai Tentara Revolusioner Kongo.

Sementara beberapa kelompok bersenjata secara definitif melakukan penculikan, tampaknya jaringan kriminal – yang melibatkan komandan tentara yang nakal – juga menggunakan penculikan sebagai cara untuk menghasilkan uang.

Dan dalam penelitian untuk buku saya yang akan datang, penduduk lokal di Kiwanja dan Goma mengatakan kepada saya bahwa perantara dari otoritas lokal atau tentara sering terlibat dalam pengaturan pertukaran.

Penculikan hanyalah salah satu hal yang membuat jalan di bagian Kongo ini sangat tidak aman. Hampir setengah dari semua insiden kekerasan terjadi di sepanjang jalan jarang yang melintasi Kongo timur.

Seperti yang telah saya bahas dalam penelitian saya, jalan di sini berbahaya karena segala sesuatu yang berharga harus melewatinya. Aktor bersenjata dapat menghasilkan uang dengan cepat dengan menargetkan lalu lintas di sepanjang mereka melalui penghalang jalan dan penangguhan.

Atau politik mematikan?

Tapi ada sisi lain dari tragedi ini yang tidak kalah pentingnya. Bisa jadi itu adalah permainan politik. Salah satu masalah ini adalah meningkatnya ketegangan antara Taman Nasional Virunga, politisi dan masyarakat lokal.

Pemerintah Kongo dengan cepat menyalahkan Pasukan Demokrat atas Pembebasan Rwanda atas kematian tersebut. Namun kelompok ini sering dijadikan kambing hitam karena sebagian terdiri dari orang-orang yang terlibat dalam genosida tahun 1994 di Rwanda. Menyalahkan kelompok yang dibenci oleh banyak orang dapat membuat masalah lain tidak terlihat.

Taman Virunga sangat tidak populer di antara faksi besar penduduk setempat, beberapa di antaranya mendapat untung dari ikatan dengan kelompok bersenjata, dan yang merasa taman menggunakan metode agresif untuk mencegah mereka bertahan hidup dengan mengeksploitasi sumber daya alam taman.

Kepentingan politik sejalan dengan keluhan lokal, karena politisi mengingini suara populer serta cadangan minyak di bawah taman. Direktur taman Belgia, Emmanuel de Merode, sudah menerima peringatan ketika kendaraan yang dia tumpangi diserang pada tahun 2014.

Sejak itu, serangan terhadap penjaga taman sering terjadi. Pada tahun 2018, sangat dekat dengan lokasi serangan minggu ini, dua turis Inggris diculik selama dua hari.

Dilihat dari sudut ini, peristiwa baru-baru ini mungkin menjadi bagian dari perjuangan politik yang lebih suram untuk mengontrol sumber daya taman.

Kematian duta besar Italia menyoroti ketidakamanan di Kongo timur – dan bagaimana penculikan dan politik mendorong ini. Ini adalah pengingat nyata dari jutaan orang Kongo yang berada di bawah belas kasihan kejahatan kekerasan setiap hari.

Kekerasan di Republik Demokratik Kongo

Atasan antagonisme Félix Tshisekedi diklaim selaku juara penentuan kepala negara Republik Demokratik Kongo( DRC) yang diadakan pada akhir Desember 2018 serta dilantik pada Januari 2019.

Pancaroba kewenangan dari mantan Kepala negara Joseph Kabila, yang menyuruh sepanjang 8 simpati tahun serta sudah menunda penentuan sebagian kali, men catat memindahkan kewenangan rukun awal dalam asal usul DRC.

Tetapi, hasil pemilu semenjak itu dipertanyakan. Permasalahan teknis serta penyimpangan, tercantum janji pemungutan suara buat lebih dari satu juta orang, mengganggu penentuan itu sendiri serta informasi telaah opini membuktikan kalau atasan antagonisme yang berlainan, Martin Fayulu, bisa jadi betul- betul berhasil.

Tshisekedi mewarisi sejumlah krisis di seluruh DRC, termasuk wabah Ebola di timur dan kekerasan yang sedang berlangsung di seluruh negeri, khususnya di wilayah Ituri, Kasai, dan Kivu. Lebih dari seratus kelompok bersenjata, seperti Pasukan Demokratik Sekutu Uganda, diyakini beroperasi di wilayah timur DRC.

Meskipun kehadiran lebih dari enam belas ribu pasukan penjaga perdamaian PBB, kelompok-kelompok ini terus meneror masyarakat dan menguasai daerah-daerah yang diperintah dengan lemah. Jutaan warga sipil terpaksa mengungsi dari pertempuran: PBB memperkirakan saat ini ada 4,5 juta pengungsi internal di DRC, dan lebih dari 800.000 pengungsi DRC di negara lain.

Latar Belakang

Asal-usul kekerasan saat ini di DRC adalah krisis pengungsi besar-besaran dan limpahan dari genosida tahun 1994 di Rwanda. Setelah para génocidaires Hutu melarikan diri ke DRC timur dan membentuk kelompok-kelompok bersenjata, muncullah kelompok-kelompok pemberontak yang menentang Tutsi dan oportunistik lainnya.

Pemerintah Kongo tidak mampu mengendalikan dan mengalahkan berbagai kelompok bersenjata, beberapa di antaranya secara langsung mengancam penduduk di negara-negara tetangga, dan perang akhirnya pecah.

Dari tahun 1998 hingga 2003, pasukan pemerintah yang didukung oleh Angola, Namibia, dan Zimbabwe memerangi pemberontak yang didukung oleh Rwanda dan Uganda dalam apa yang dikenal sebagai Perang Kongo Kedua.

Sementara perkiraan sangat bervariasi, jumlah korban tewas mungkin telah mencapai lebih dari tiga juta orang. Meskipun ada kesepakatan damai pada tahun 2002 dan pembentukan pemerintahan transisi pada tahun 2003, kekerasan berkelanjutan yang dilakukan oleh kelompok bersenjata terhadap warga sipil di wilayah timur terus berlanjut, sebagian besar karena tata kelola yang buruk, institusi yang lemah, dan korupsi yang merajalela.

Salah satu kelompok pemberontak paling menonjol yang muncul setelah perang dikenal sebagai Gerakan 23 Maret (M23), terutama terdiri dari etnis Tutsi yang diduga didukung oleh pemerintah Rwanda.

M23 memberontak kepada penguasa Kongo sebab dikira membelit- belitkan perjanjian rukun yang ditandatangani pada 2009. Badan Keamanan PBB mengesahkan suatu bagian ofensif di dasar amanat Tujuan Pemantapan Badan PBB di DRC( MONUSCO) buat mensupport angkatan negeri DRC dalam perjuangannya melawan M23. Angkatan Kongo serta pengawal perdamaian PBB menaklukkan golongan itu pada tahun 2013, namun golongan bersenjata yang lain sudah timbul.

Kekhawatiran

Pemerintahan yang lemah dan maraknya banyak kelompok bersenjata telah menyebabkan warga sipil Kongo mengalami pemerkosaan dan kekerasan seksual yang meluas, pelanggaran hak asasi manusia yang masif, dan kemiskinan ekstrem.

Uni Afrika, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan negara-negara tetangga telah berjuang untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok pemberontak dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan. Kekerasan yang berlanjut di DRC pada akhirnya dapat meluas ke Burundi, Rwanda, dan Uganda—negara-negara yang memiliki hubungan lama dengan Amerika Serikat.

PBB mengatakan skala kekerasan di DR Kongo ‘mengkhawatirkan’

Kepala Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin memperingatkan kekerasan yang memburuk di Republik Demokratik Kongo timur, dengan laporan hampir 3.000 warga sipil tewas tahun lalu.

Komisaris Tinggi PBB Michelle Bachelet mengatakan kepada Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa bahwa “setidaknya” 2.945 warga sipil telah tewas dalam konflik, dengan angka termasuk “553 wanita dan 286 anak-anak”.

Kematian tersebut menunjukkan peningkatan pelanggaran hak asasi manusia sebesar 21 persen jika dibandingkan dengan 2019, menurut angka yang diterbitkan oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia.

Laporan pelanggaran di DRC adalah yang terbaru dari lima laporan yang dibuat selama 12 bulan terakhir oleh Kantor Hak Asasi Manusia Gabungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal dan Kepala Misi Stabilisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Republik Demokratik Kongo (MONUSCO) Bintou Keita mengomentari laporan tersebut pada hari Senin, mengatakan bahwa konflik bersenjata di DRC menyebabkan “kemerosotan yang mengkhawatirkan situasi keamanan, kemanusiaan dan hak asasi manusia” di wilayah tersebut, dengan referensi khusus untuk “provinsi Ituri, Kivu Utara dan Kivu Selatan”.

Dia mengatakan program “demobilisasi perlucutan senjata, reintegrasi dan stabilisasi masyarakat” sangat penting untuk “mengurangi kekerasan”.

Baca Juga : 4 Kebijakan Politik Bush Perihal Ekonomi

Sementara PBB mengatakan bahwa kekerasan telah hadir di DRC timur selama beberapa tahun, konflik meningkat pada tahun 2020, dengan kelompok-kelompok bersenjata melakukan serangan sebagai pembalasan terhadap operasi militer oleh pasukan pemerintah, menyebabkan ratusan kematian, penculikan, dan penghancuran sekolah dan rumah sakit. .

Pada tanggal 23 Februari tahun ini kekerasan dibawa ke panggung dunia ketika duta besar Italia untuk DRC Luca Attanasio tewas di wilayah Kivu Utara negara itu, bersama dengan sopirnya Mustapha Milambo dan pengawalnya Vittorio Iacovacci.

Berita Republik Demokratik Kongo Hari Ini - Informasi Politik Kongo Terbaru