DR Kongo Masih dicengkeram Kekerasan Meski Pemerintahan Baru

DR Kongo Masih dicengkeram Kekerasan Meski Pemerintahan Baru

DR Kongo Masih dicengkeram Kekerasan Meski Pemerintahan Baru – Dengan pemerintahan barunya, Presiden Felix Tshisekedi telah meraih kemenangan dalam perebutan kekuasaan dengan pendahulunya, Joseph Kabila. Dia telah menandai keamanan di wilayah timur negara yang bermasalah itu sebagai prioritas.

DR Kongo Masih dicengkeram Kekerasan Meski Pemerintahan BaruDR Kongo Masih dicengkeram Kekerasan Meski Pemerintahan Baru

congonline.com – Kekerasan sekali lagi meningkat di kota Goma, Beni dan Butembo di timur Republik Demokratik Kongo (DR Kongo). Sekelompok anak muda menghancurkan rumah dan toko serta membakar ban mobil untuk menunjukkan kemarahan mereka terhadap helm biru Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yang merupakan bagian dari misi penjaga perdamaian MONUSCO yang sedang berlangsung, bersama dengan tentara dan polisi Kongo.

Pasukan keamanan gabungan tampaknya terbukti tidak mampu melindungi penduduk dari gerombolan perampok dan milisi di wilayah tersebut.

Dilansir dari laman kompas.com, Dalam beberapa minggu terakhir, serangan pemberontak meningkat tajam. Menurut PBB, Allied Democratic Forces (ADF), yang berafiliasi dengan apa yang disebut ISIS, telah membunuh lebih dari 200 orang sejak awal tahun dan memaksa 40.000 lainnya meninggalkan rumah mereka.

Baca Juga : Perebutan Baru Untuk DPR Congo Dimulai Dengan Sungguh-sungguh

Sekarang kesabaran banyak anak muda semakin menipis. Mereka telah meneriakkan slogan-slogan yang ditujukan kepada pasukan keamanan, seperti: “Kamu telah gagal total,” “kamu tidak melindungi penduduk sipil,” dan bahkan: “Kamu adalah kaki tangan musuh.”

“Helm biru MONUSCO praktis tidak melakukan apa-apa,” kata Clovis Mutshuva dari Movement for Change kepada DW di Beni. “Mereka harus keluar dari negara kita secepat mungkin.”

Mutshuva mengatakan protes, yang dimulai lebih dari seminggu lalu, akan berlanjut sampai semua pasukan ditarik. Mereka sebagian besar damai pada awalnya, tetapi pada 12 April mereka berubah menjadi kekerasan, dengan setidaknya sepuluh orang tewas dan lebih dari 20 lainnya terluka.

Gubernur provinsi Kivu Utara yang bermasalah, Carly Nzanzu Kasivita, mengutuk protes tersebut. “Para demonstran muda yang sebagian besar bersenjata terus menyerang polisi,” katanya kepada DW di ibu kota Goma.

Pemerintah provinsi telah memberlakukan larangan demonstrasi sampai pemberitahuan lebih lanjut, yang menurut Kasivita, diperlukan untuk melindungi penduduk sipil lainnya.

Namun mayoritas penduduk sipil tampaknya memiliki keprihatinan yang sama dengan para demonstran muda. “Setiap hari kami melihat musuh yang meneror kami mengenakan seragam dari MONUSCO atau angkatan bersenjata resmi,” kata seorang wanita di Beni, yang tidak ingin disebutkan namanya, kepada DW. “Jadi kami sarankan agar mereka semua menghilang dari sini.”

Pemerintah baru menjanjikan solusi

“Situasinya tegang,” kata kepala kantor Yayasan Konrad Adenauer Jerman (KAS) di DR Kongo, Benno Müchler, kepada DW dari Goma. “Anda harus mencermati untuk melihat apakah pemerintah baru dapat melakukan sesuatu untuk memperbaiki keadaan.”

Setelah perebutan kekuasaan selama empat bulan dengan pendahulunya, Joseph Kabila, Presiden Felix Tshisekedi mempresentasikan pemerintahan baru bulan ini.

Tshisekedi telah memecat Sylvestre Ilunga – yang dianggap sekutu Kabila – sebagai perdana menteri dan menggantikannya dengan orang kepercayaannya, Jean-Michel Sama Lukonde Kyenge. Menghadapi ketegangan saat ini di timur, pemerintahan baru bergegas untuk menjadikan keamanan di wilayah tersebut sebagai prioritas.

Tapi apa sebenarnya yang bisa dilakukan pemerintah untuk menenangkan situasi? “Anda harus bisa berdialog dengan semua pihak di negara ini,” jelas Müchler. “Itu selalu sulit di masa lalu.”

Namun demikian, pemerintah Tshisekedi mengarah ke arah yang benar: Presiden baru-baru ini mencoba menunjukkan bahwa dia berusaha untuk memperbaiki situasi keamanan, memasukkannya ke dalam agenda politik Uni Afrika (AU), yang telah dia pimpin sejak Februari.

Apakah Tshisekedi memenangkan perebutan kekuasaan?

Pemerintahan baru DR Kongo terdiri dari 57 anggota parlemen, termasuk 14 perempuan. Sementara anggota lingkaran dalam Tshisekedi telah menerima portofolio pertahanan, urusan dalam negeri, keuangan dan pendidikan, beberapa tokoh oposisi anti-Kabila juga telah ditunjuk untuk menduduki posisi kunci, termasuk Eve Bazaiba dari Gerakan untuk Pembebasan Kongo (MLC) , yang sekarang menjabat sebagai Menteri Lingkungan dan Wakil Perdana Menteri.

Menteri Luar Negeri baru Christophe Lutundula juga merupakan bagian dari kubu anti-Kabila. Ia dianggap sebagai pendukung mantan gubernur Provinsi Katanga, Moise Katumbi, yang sendiri mencalonkan diri melawan Kabila dalam pemilihan presiden terakhir pada Desember 2018. Tampaknya Kabila sebagian besar telah kehilangan pengaruhnya terhadap pemerintah.

Jadi, apakah Tshisekedi akhirnya memenangkan perebutan kekuasaan dengan pendahulunya, Joseph Kabila? “Situasi baru benar-benar muncul,” kata Müchler.

Sepertinya presiden baru telah menang atas yang lama, menurutnya, berpotensi mengakhiri krisis kepemimpinan yang telah melanda DR Kongo sejak pemilu 2018, yang membawa transfer kekuasaan damai pertama dalam sejarah negara itu.

Tshisekedi, putra seorang pemimpin oposisi yang terkenal, dinyatakan sebagai pemenang, tetapi ia dipaksa untuk berkoalisi dengan sekutu Kabila, yang pada saat itu memegang mayoritas besar di parlemen.

Ketegangan antara kedua belah pihak meningkat tahun lalu ketika Tshisekedi menyatakan bahwa pengaturan pembagian kekuasaan menghalangi agenda reformasinya. Dia berjanji akan mencari mayoritas baru di parlemen.

Faktanya, dengan mengikuti serangkaian langkah, dia mampu menarik banyak pendukung Kabila ke sisinya, yang berarti dia saat ini dapat mengandalkan mayoritas di Majelis Nasional. Mayoritas ini memungkinkannya untuk secara praktis mengusir sekutu Kabila yang tersisa.

“Orang-orang memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap pemerintahan baru,” kata Müchler. Namun banyak warga yang masih meragukan niat pemerintah untuk memperbaiki situasi keamanan di timur.

Seorang pedagang kaki lima di Beni mengatakan kepada DW: “Kami akan menunggu dan melihat apa yang terjadi. Kami sangat marah sehingga kami bisa melahap ular mentah.”

Pemimpin oposisi Félix Tshisekedi dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden Republik Demokratik Kongo (DRC) yang diadakan pada akhir Desember 2018 dan dilantik pada Januari 2019.

Peralihan kekuasaan dari mantan Presiden Joseph Kabila, yang memerintah selama delapan belas tahun dan telah menunda pemilihan berkali-kali, menandai transfer kekuasaan damai pertama dalam sejarah DRC.

Namun, hasil pemilu sejak itu dipertanyakan. Masalah teknis dan ketidakberesan, termasuk penundaan dalam pemungutan suara untuk lebih dari satu juta orang, merusak pemilihan itu sendiri dan data jajak pendapat menunjukkan bahwa pemimpin oposisi yang berbeda, Martin Fayulu, mungkin benar-benar menang.

Tshisekedi mewarisi sejumlah krisis di seluruh DRC, termasuk wabah Ebola di timur dan kekerasan yang sedang berlangsung di seluruh negeri, terutama di wilayah Ituri, Kasai, dan Kivu. Lebih dari seratus kelompok bersenjata, seperti Pasukan Demokratik Sekutu Uganda, diyakini beroperasi di wilayah timur DRC.

Terlepas dari kehadiran lebih dari enam belas ribu penjaga perdamaian PBB, kelompok-kelompok ini terus meneror masyarakat dan menguasai daerah-daerah yang diperintah dengan lemah.

Jutaan warga sipil terpaksa mengungsi dari pertempuran: Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan saat ini ada 4,5 juta pengungsi internal di DRC, dan lebih dari 800.000 pengungsi DRC di negara lain.

Latar Belakang

Asal mula kekerasan saat ini di DRC adalah krisis pengungsi besar-besaran dan limpahan dari genosida tahun 1994 di Rwanda. Setelah génocidaires Hutu melarikan diri ke DRC timur dan membentuk kelompok bersenjata, muncullah kelompok pemberontak yang menentang Tutsi dan kelompok pemberontak oportunistik lainnya.

Pemerintah Kongo tidak dapat mengontrol dan mengalahkan berbagai kelompok bersenjata, beberapa di antaranya secara langsung mengancam penduduk di negara tetangga, dan perang akhirnya meletus.

Dari tahun 1998 hingga 2003, pasukan pemerintah yang didukung oleh Angola, Namibia, dan Zimbabwe memerangi pemberontak yang didukung oleh Rwanda dan Uganda dalam apa yang dikenal sebagai Perang Kongo Kedua.

Meskipun perkiraannya sangat bervariasi, angka kematian mungkin telah mencapai lebih dari tiga juta orang. Meskipun ada kesepakatan damai pada tahun 2002 dan pembentukan pemerintahan transisi pada tahun 2003, kekerasan berkelanjutan yang dilakukan oleh kelompok bersenjata terhadap warga sipil di wilayah timur terus berlanjut, sebagian besar disebabkan oleh tata kelola yang buruk, kelembagaan yang lemah, dan korupsi yang merajalela.

Salah satu kelompok pemberontak paling menonjol yang muncul setelah perang dikenal sebagai Gerakan 23 Maret (M23), yang sebagian besar terdiri dari etnis Tutsi yang diduga didukung oleh pemerintah Rwanda.

M23 memberontak terhadap pemerintah Kongo karena diduga mengingkari kesepakatan damai yang ditandatangani pada 2009. Dewan Keamanan PBB mengesahkan brigade ofensif di bawah mandat Misi Stabilisasi Organisasi PBB di DRC (MONUSCO) untuk mendukung tentara negara DRC dalam perangnya melawan M23. Tentara Kongo dan penjaga perdamaian PBB mengalahkan kelompok itu pada 2013, tetapi kelompok bersenjata lainnya telah muncul.

Baca Juga : Inilah 6 Kebijakan Politik Sosial Bush

Kekayaan sumber daya negara yang sangat besar — ​​diperkirakan mencakup $ 24 triliun sumber daya mineral yang belum dimanfaatkan — juga memicu kekerasan. Perdagangan mineral menyediakan sarana keuangan bagi kelompok untuk mengoperasikan dan membeli senjata.

Amerika Serikat mengeluarkan undang-undang pada tahun 2010 untuk mengurangi pembelian “mineral konflik” dan mencegah pendanaan milisi bersenjata, tetapi rantai pasokan yang kompleks dalam bisnis penjualan mineral DRC telah mempersulit perusahaan yang membeli sumber daya dari pembeli bekas untuk mendapatkan sertifikasi.

Akibatnya, perusahaan multinasional telah berhenti membeli mineral dari DRC sama sekali, membuat banyak penambang kehilangan pekerjaan dan bahkan mendorong beberapa untuk bergabung dengan kelompok bersenjata untuk mendapatkan mata pencaharian.

Kekhawatiran

Pemerintahan yang lemah dan prevalensi banyak kelompok bersenjata telah menyebabkan warga sipil Kongo mengalami pemerkosaan dan kekerasan seksual yang meluas, pelanggaran hak asasi manusia besar-besaran, dan kemiskinan ekstrem.

Uni Afrika, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan negara-negara tetangga telah berjuang untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok pemberontak dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan.

Kekerasan yang berlanjut di DRC pada akhirnya dapat meluas ke Burundi, Rwanda, dan Uganda — negara-negara yang memiliki hubungan lama dengan Amerika Serikat.

Republik Demokratik Kongo dalam Krisis

Tahun 2017 akan menjadi tahun kritis bagi Republik Demokratik Kongo. Setelah banyak pertumpahan darah dan dua tahun penindasan politik yang brutal menjelang dan setelah batas waktu 19 Desember 2016, yang menandai berakhirnya batas dua masa jabatan yang diamanatkan oleh Presiden Joseph Kabila, para peserta pada pembicaraan yang dimediasi oleh Gereja Katolik menandatangani perjanjian tentang Baru Malam Tahun 2016.

Itu termasuk komitmen yang jelas bahwa pemilihan presiden akan diadakan sebelum akhir 2017, bahwa Presiden Joseph Kabila tidak akan mencari masa jabatan ketiga, dan bahwa tidak akan ada referendum atau perubahan konstitusi. Meski kesepakatan itu bisa menjadi langkah besar menuju transisi demokrasi pertama Kongo sejak kemerdekaan, jalan masih panjang di depan.

Tim Human Rights Watch Kongo akan terus memberikan pembaruan waktu nyata, laporan dari lapangan, serta analisis dan komentar lainnya untuk membantu menginformasikan kepada publik tentang krisis yang sedang berlangsung dan untuk mendesak pembuat kebijakan agar tetap terlibat guna mencegah eskalasi kekerasan dan pelecehan di Kongo – dengan dampak yang berpotensi tidak stabil di seluruh wilayah.

Pemerintah Kongo sedang berperang dengan rakyatnya

Pemerintah Republik Demokratik Kongo menempatkan kepentingan jangka pendeknya sendiri atas kesejahteraan rakyat Kongo. Mereka menolak untuk hadir dan mendorong orang lain untuk tinggal di rumah dari konferensi internasional hari ini di Jenewa, sebuah inisiatif yang dipimpin Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengumpulkan $ 1,7 miliar untuk bantuan darurat kepada lebih dari 13 juta orang di Kongo yang terkena dampak kekerasan baru-baru ini.

Pejabat pemerintah menyangkal bahwa ada krisis kemanusiaan. Ini tampaknya terkait dengan upaya jahat untuk menarik investasi asing dan semakin memperkaya mereka yang berkuasa, sambil menghindari pengawasan dari luar.

Pasukan keamanan dan kelompok bersenjata Kongo telah membunuh ribuan warga sipil dalam dua tahun terakhir, menambah setidaknya enam juta orang Kongo yang telah meninggal karena penyebab terkait konflik selama dua dekade terakhir – menjadikan konflik di Kongo yang paling mematikan di dunia sejak Perang Dunia II.

Saat ini, sekitar 4,5 juta orang Kongo mengungsi dari rumah mereka – lebih banyak daripada di negara lain mana pun di Afrika. Puluhan ribu orang telah melarikan diri ke Uganda, Angola, Tanzania, dan Zambia dalam beberapa bulan terakhir – meningkatkan momok ketidakstabilan regional yang meningkat.

Berita Republik Demokratik Kongo Hari Ini - Informasi Politik Kongo Terbaru