Bisakah Tshisekedi Benar – Benar Menghidupkan Kembali Bendungan

Bisakah Tshisekedi Benar - Benar Menghidupkan Kembali Bendungan

Bisakah Tshisekedi Benar – Benar Menghidupkan Kembali Bendungan – Akankah presiden Republik Demokratik Kongo (DRC) Félix Tshisekedi pada akhirnya mengubah fatamorgana Bendungan Inga Besar menjadi rentetan Bendungan Besar Inga? Impian untuk memanfaatkan Sungai Kongo yang perkasa di hilir Kinshasa untuk akhirnya menghasilkan listrik hingga 50.000 MW telah digantung di hadapan masyarakat Kongo yang sebagian besar tidak memiliki listrik dan dunia luar selama beberapa dekade.

Bisakah Tshisekedi Benar – Benar Menghidupkan Kembali BendunganBisakah Tshisekedi Benar - Benar Menghidupkan Kembali Bendungan

congonline.com – Tshisekedi, yang menjabat dua tahun lalu, telah menjadikan Inga sebagai prioritas, setidaknya secara retoris – tidak hanya untuk DRC tetapi juga untuk Afrika. Dia mengatakan kepada parlemen pada 14 Desember bahwa proyek 11 GW Inga 3, fase berikutnya dari Grand Inga, akan segera mencapai financial close.

Dan ketika dia mengambil kursi Uni Afrika pada 6 Februari, dia memperkenalkan Inga sebagai perusahaan pan-Afrika – sebuah tanda bahwa dia akan menggunakan kursi kontinental untuk mendorong Inga 3.

Dilansir dari kompas.com, Pada November 2020, Bruno Kapandji – direktur Badan Pengembangan dan Promosi Grand Inga (ADPI) – mengatakan pembangunan bendungan Inga 3 dan pembangkit listrik tenaga air senilai $14 miliar akan dimulai pada 2021.

François Misser dan Jon Marks menulis dalam African Energy yang 3,5 GW dari 11 GW outputnya akan dikirim ke Afrika Selatan, 4 GW ke perusahaan Cina Chalco untuk membangun peleburan aluminium di dekat Inga, dan 3,5 GW sisanya untuk pelanggan lokal dan industri pertambangan Katanga.

Tidak jelas apakah ini berarti semua sistem berjalan. Seperti yang ditulis oleh Misser and Marks, “Kasus bisnis belum persuasif dan detailnya masih kabur.” Mungkin yang paling mengkhawatirkan adalah bahwa belum ada perjanjian pembelian daya yang mengikat.

Baca Juga : Kekerasan Endemik Di Kongo Timur: Apa Yang Menjadi Pemicunya? 

Mereka mengatakan konsorsium Inga Unified yang dibentuk pada Agustus 2020 terdiri dari enam perusahaan China yang dipimpin oleh China Three Gorges Corporation setelah Actividades de Construcción y Servicios dari Spanyol ditarik pada Januari.

Perusahaan Spanyol lainnya, AEE Power Holdings, tetap terlibat dalam grup dengan Andritz dan Andrade Gutierrez dari Brasil. Tetapi DRC sedang mencari lebih banyak mitra, yang memperkeruh keadaan.

Laporan Intelijen Afrika baru-baru ini mengatakan tiga penasihat utama Tshisekedi berebut untuk mengendalikan proyek, masing-masing memperjuangkan konsorsium internasional yang berbeda dari kontraktor yang bersaing. Ditambahkan ke konsorsium asli sebagian besar Sino-Spanyol adalah perusahaan pertambangan Australia dan konsorsium Sino-Amerika.

Gregory Mthembu-Salter mengepalai Phuzumoya Consulting Afrika Selatan, yang ikut menulis laporan dengan Kongo Research Group tahun lalu dengan alasan menentang keterlibatan Afrika Selatan dalam proyek Inga.

Dia yakin Tshisekedi telah menghidupkannya kembali, setidaknya secara retoris, karena dia berjanji, saat menjabat, untuk meningkatkan proporsi warga Kongo yang memiliki listrik, dari sekitar 11% menjadi 30% pada tahun 2023.

Banyak pertanyaan lain yang belum terjawab. Salah satunya adalah apakah Tshisekedi bermaksud untuk mengembalikan kendali ADPI ke kementerian energi di mana ia tinggal sampai mantan presiden Kabila membawanya langsung di bawah ambisinya sebagai presiden pada tahun 2016.

Hal itu mendorong Bank Dunia untuk menangguhkan hibah $73,1 juta untuk membiayai bantuan teknis, pengembangan kapasitas dan studi untuk proyek Inga karena khawatir memindahkan proyek tersebut ke kursi kepresidenan dapat memfasilitasi korupsi. Tampaknya tidak mungkin Tshisekedi akan melepaskan kendali ketat itu – terutama karena Bank Pembangunan Afrika telah turun tangan untuk menghasilkan $73 juta.

Mungkin pertanyaan terbesar adalah dari mana pembiayaan Inga akan datang. Seperti yang dicatat Mthembu-Salter, Afrika Selatan adalah kuncinya di sini. Pada 2016, presiden saat itu Jacob Zuma berkomitmen untuk membeli setidaknya 2.500 MW output Inga 3.

Tetapi Mthembu-Salter mempertanyakan bagaimana utilitas listrik yang sangat berhutang di negara itu, Eskom, mampu membeli dan kemudian membangun ribuan kilometer saluran listrik untuk mengirimkannya ke Afrika Selatan.

Namun pemerintahan Ramaphosa menempatkan 2.500 MW dari Inga ke dalam bauran energinya dalam Rencana Sumber Daya Terpadu (IRP) Oktober 2019. Ini terlepas dari laporan Phuzumoya Consulting and Congo Research Group yang menunjukkan bahwa listrik Inga 3 akan jauh lebih mahal daripada alternatif yang tersedia di Eskom, seperti angin dan matahari.

Mthembu-Salter mencurigai Ramaphosa menahan Inga di IRP hanya untuk alasan politik pan-Afrika, mengetahui bahwa jika DRC tidak menghasilkan listrik pada tahun 2023 – yang tidak akan terjadi – Afrika Selatan dapat membatalkan kesepakatan.

Masalah lain, bagi rakyat Kongo dan dunia luar, adalah kurangnya transparansi di sekitar Inga 3. Dengan ADPI di bawah kantor presiden, banyak aktor penting telah dikesampingkan menurut laporan Resource Matters and Congo Research Group: “Masyarakat sipil, kementerian pemerintah terkait, dan Parlemen Kongo hanya menerima pembaruan sedikit demi sedikit.”

Laporan itu mengatakan DRC tidak pernah mengumumkan “perjanjian pembangunan eksklusif” yang dimilikinya dengan konsorsium Inga Unified. Dikatakan tidak ada dokumen publik yang menjamin bahwa rakyat Kongo akan mendapatkan listrik.

Seorang peneliti Eropa, yang meminta anonimitas, telah mengikuti Inga selama bertahun-tahun dan khawatir bahwa seluruh proyek tetap asap dan cermin. “[Tidak ada] perjanjian yang mengikat, tidak ada perjanjian pembelian listrik, tidak ada negosiasi tarif, tidak ada bank atau perusahaan yang membiayai sesuatu selain studi, tidak ada kendaraan investasi, tidak ada proyek bankable sejauh ini, tidak ada visibilitas bagi Eskom atau pihak lain untuk merencanakan energi mereka. campuran untuk 10 tahun ke depan.”

Jadi, seperti yang diusulkan oleh laporan Resource Matters and Congo Research Group, langkah pertama yang harus diambil Tshisekedi adalah transparansi. Stephanie Wolters, Bradlow Fellow di SA Institute of International Affairs, mencatat bahwa proyek sebesar itu memiliki potensi korupsi yang sama besarnya. “Tshisekedi harus memastikan bahwa manajemen proyek dan pembiayaan ini berada dalam gelembung manajemen proyek yang tak tersentuh.”

Itu berarti mengeluarkan ADPI dari kursi kepresidenan dan menjadikannya sebagai entitas pemerintah yang otonom. “Itu akan segera menunjukkan bahwa Tshisekedi ingin membuat kemajuan serius dalam hal ini. Dan itu akan berdampak positif pada semua jenis investasi lainnya juga.”

Dan jika Inga 3 akhirnya membuahkan hasil, bagaimana dengan masa depan? Laporan Institute for Security Studies yang akan datang berpendapat bahwa Grand Inga tidak boleh melampaui Inga 3.

Sebaliknya, Kinshasa harus “fokus pada dasar-dasar” pemerintahan, yang mencakup elektrifikasi rumah tangga yang komprehensif melalui energi terbarukan, menggunakan solusi listrik mini dan off-grid. Ini akan memberikan manfaat yang jauh lebih besar daripada investasi modal besar di neraca pemerintah seperti mengejar Grand Inga di luar Inga 3.

“Energi adalah landasan setiap masyarakat manusia. Ini adalah paspor transformasi ekonomi dan salah satu pilar layanan pendidikan dan kesehatan. Kami tidak bisa mengatakannya cukup, akses ke listrik adalah inti dari semua masalah ekonomi, sosial, dan lingkungan kami karena tidak ada pembangunan yang mungkin terjadi tanpa energi, ”kata kepala negara Kongo, Félix Antoine Tshisekedi.

Dia menjelaskan bahwa eksploitasi potensi pembangkit listrik tenaga air di situs Inga merupakan peluang bagi DRC untuk meningkatkan akses listrik bagi penduduk pedesaan dan perkotaan, dan untuk menyediakan energi berkelanjutan yang murah untuk pengembangan industri di negara itu dan di seluruh Afrika.

Félix Tshisekedi juga menunjukkan bahwa ini adalah inisiatif penting dalam hal memperkuat integrasi regional setelah penandatanganan perjanjian di Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika (FTACA). Baginya, jelas bahwa sektor manufaktur Afrika akan membutuhkan akses ke energi yang terjangkau, andal, dan berkelanjutan yang akan memfasilitasi nilai tambah produk mentah Afrika.

Oleh karena itu, tambahnya, “konferensi ini dimaksudkan untuk menggalang dukungan politik regional untuk proyek pembangkit listrik tenaga air THE DRC, khususnya proyek Grand Inga, yang dipandang sebagai jangkar penting untuk mengatasi kekurangan listrik di Afrika, menyediakan energi hijau untuk pasar listrik benua Afrika. .

Pertemuan akan diakhiri dengan presentasi tentang peluang saat ini dan masa depan proyek Grand Inga dan kegiatan investasi lainnya di sektor energi listrik di DRC khususnya di Sungai Kongo dan anak-anak sungainya. Ini juga akan meminta ekspresi minat dari peserta untuk membeli energi yang akan diproduksi selama fase berikutnya dari proyek Grand Inga.

DRC adalah rumah bagi potensi pembangkit listrik tenaga air terbesar di Afrika dengan lebih dari 110 GW. Ini adalah konsentrasi potensi tenaga air terbesar di dunia di satu lokasi, di belakang China dan Rusia. Inga Falls setidaknya 44 GW, sekitar 150 km dari muara Sungai Kongo.

Negara ini juga memiliki lebih dari 60 GW potensi pembangkit listrik tenaga air yang tersebar di sekitar 800 lokasi di seluruh wilayahnya. Dengan potensi ini, selain memenuhi kebutuhannya sendiri, DRC dapat memenuhi defisit yang signifikan hingga 40% – permintaan listrik Afrika dengan harga yang kompetitif dan berkelanjutan.

DRC sekarang mencari dukungan regional untuk menghidupkan kembali Bendungan Besar Inga

Presiden Félix Tshisekedi diharapkan mengadakan konferensi dengan negara-negara tetangga; Uganda, Kenya, Angola, Republik Kongo, Rwanda, dan Afrika Selatan untuk membantu merevitalisasi proyek yang diperdebatkan 10 tahun lalu.

Bendungan Grand Inga dapat memiliki hingga delapan bendungan terpisah, dengan output daya 43.500MW (4,35GW), atau lebih, dengan biaya $80 miliar yang akan mencakup pembuatan jalur transmisi. Itu akan cukup untuk menggerakkan negara-negara Afrika timur, tengah dan selatan.

Pada akhir Januari, kontraktor Spanyol ACS telah menarik diri dari proyek pembangkit listrik tenaga air 10GW Inga 3 di Republik Demokratik Kongo.

ACS telah menandatangani perjanjian awal dengan perusahaan China yang dipimpin oleh Three Gorges pada tahun 2018 untuk mengembangkan proyek di Sungai Kongo, terdalam di dunia.

Seorang juru bicara ACS mengatakan kepada Reuters pada 21 Januari: “Kelompok ACS tidak akan berpartisipasi dalam pelaksanaan proyek”, tidak memberikan penjelasan atas keputusan tersebut.

Diperkirakan bahwa ACS secara efektif meninggalkan proyek pada akhir 2019 menyusul ketidaksepakatan dengan mitra China.

Baca Juga : Bagaimana Politik Global Akan Berubah Tahun Ini

Setelah selesai, keluaran Bendungan Besar Inga akan menjadi 11.000 MW, menurut desain yang direvisi oleh Badan Pengembangan Inga Kongo (ADPI, otoritas yang mengawasi proyek tersebut.

Ketika para pemimpin berkumpul di Kinshasa, mereka akan diminta untuk menentukan sumber pendanaan, kontraktor, dan jadwal untuk proyek — tiga kunci yang dikeluarkan yang menundanya.

Pada tahun 2019, Bank Dunia menarik dana hibah sebesar US$73,1 juta untuk pembangunan proyek tersebut karena keputusan DRC untuk membawa proyek tersebut ke arah strategis yang berbeda dengan yang disepakati antara Bank Dunia dan pemerintah negara tersebut pada tahun 2014.

Bank Pembangunan Afrika (ADB) percaya bahwa keberhasilan pelaksanaan bendungan Grand Inga yang besar akan membutuhkan visi yang jelas dari pemerintah Kongo, komitmen pribadi dari Kepala Negara dan dukungan dari lembaga-lembaga regional, termasuk AfDB.

Berita Republik Demokratik Kongo Hari Ini - Informasi Politik Kongo Terbaru